Judi Bola

Diuji Langsung Jokowi, Ini Kehebatan Panser Amphibious Pindad

Casino Uang Asli

Berita Hot – Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan uji coba kendaraan tempur baru buatan PT Pindad (Persero), Panser Anoa Amphibious‎ 6×6. Uji coba ini dilakukan Jokowi di danau yang terletak di Markas Besar TNI, Cilangkap.

‎Sebenarnya ini bukan desain baru dari Pindad. Kendaraan yang bisa melaju di darat dan di air ini merupakan pengembangan dari Paser Anoa yang sudah menjadi produk andalan Pindad.

Saat ini, Panser Anoa Amphibious ini tengah dalam uji sertifikasi, sebelum tahun ini direncanakan baru diproduksi secara komersil.

“Bapak Presiden dan Panglima TNI beserta para Kepala Staf Angkatan telah membukitkan sendiri keandalan produk anak negeri yang juga dikemudikan oleh prajurit Korps Wanita AD. Hal ini menunjukkan produk Pindad yang user-friendly bagi berbagai lapisan pengguna di TNI,” kata Direktur Utama Pindad Abraham Mose, seperti dikutip Selasa (17/1/2017).

Lalu apa kehebatan kendaraan tempur terbaru ini?

Dari data yang diperoleh Liputan6.com, panser ini menjadi saingan dari BTR-4 buatan Ukraina, yang saat ini masih menjadi kendaraan andalan Marinir Indonesia.

Untuk menyaingi BTR-4 dan melihat pasar dalam negeri, tentu dari segi fisik, panser ini ada sedikit modifikasi dengan penambahan plat besi bagian depan yang dibuat lebih tinggi layaknya ujung kapal, plus ditambah plat pemecah gelombang.

Keunggulan dari produk anak bangsa ini, terletak pada adanya water propeller‎ (baling-baling) yang terdapat di dua sisi di bagian belakang. Ini membuat manufer panser ini lebih cepat di dalam air dan dapat berputar 360 derajat. Bahkan kendaraan ini bisa maju dan mundur di dalam air.

Dengan baling-baling yang lumayan besar di bagian belakang tersebut, panser ini mampu melaju dengan kecepatan 10 knot atau 18,52 km/jam di dalam air.

BACA JUGA  7 Argumen Bercinta di Pagi Hari Dapat Memberi Kenikmatan Seharian!

Kemampuan mesin, panser ini tidak jauh berbeda dengan panser-panser produksi Pindad sebelumnya. Hanya saja dengan penambahan beberapa plat dan modifikasi beberapa bodynya, menjadikan berat kosong panser ini kurang lebih‎ 12 ton.

Pindad sendiri menghargai panser anoa yang standar seharga Rp 12 miliar per unit. Maka dari itu, diperkirakan harga satu unit yang memiliki kemampuan bisa bermanuver di dua matra tersebut lebih mahal. (Yas/nrm)‎

author
No Response

Comments are closed.