Judi Bola

Cerita Seks Pembantu Montok

No comment 137 views
Casino Uang Asli

Separuh Baya – Malam itu Aku makan keluar sama temen-temen kuliah dulu, pulang tengah malem, mbok Hana telah tidur. Perasaan Aku merinding nginget kejadian sore tadi waktu ngeliat kamarnya dari ruang dapur, rasanya tetap gak percaya.

Senin pagi, sebelom pergi kerja Aku sempet ketemu dirinya di dapur, nyeruput kopi serta makan roti yang dirinya siapin. Gak ada kata-kata yang keluar, dari sekilas ngelirik muka mbok Hana, gak ada kesan beban gitu, biasa banget.

“Sore ini Dinda nti pulang sm anak-anak mbok, tolong siapin makanan serta rapi-rapi kamar yah ..”
“Nggih mas..ow kali ini tah..”
“Iyah….” Jawab Aku.

Semakin kami diem-dieman lagi, mbok Hana tetap sibuk bersih-bersih perkakas dapur di belakang meja makan tempat Aku duduk. Ngeliat jam, 5 menit lagi Aku kudu keluar pergi kerja. Tapi kayaknya ada yang Aku wajib omongin sebelom pergi.

” Yang kemaren..saya minta maaf, saya khilaf..tolong jangan dibahas lagi, apalagi seusai ada Dinda kelak mbok..” Kata Aku dengan nada tegas.
“…mm..ga butuh minta maap mas..mbok paham kok..mas lagi bingung, lagi tak sedikit persoalan..”
” Okay… Tapi saya tetep wajib minta maaf toh..”
“ga..ga apa apa.. Mbok ikhlas..”
“Masa sih ..maen ikhlas aja..lain kali berarti dapat aja dong kejadian lagi…” Komen Aku jahil.
” Hehehe……mmm..yaa..terserah mas aja..”

Aku gak butuh ngejawab lagi omongan dia, telah lumayan nyadar bahwa dirinya emang gak pentingin soal batasan moral, alias jangan-jangan malah ikut ngenikmatin kejadian itu, ada senyum tipis tersungging di bibir Aku waktu ngelangkah pergi, entah apa itu maksudnya.

Selama kemarin hari istri serta anak-anak di rumah suasana belom normal. sm indra serta dewi, anak-anak Aku, pasti aja bikin Aku sumringah, kangen banget sm mereka, kalo lagi sumpek liat muka masem mamahnya Aku lumayan ngajak mereka berdua jalan-jalan ke luar.

Komunikasi di kamar jg tetap kaku, ngomong sebutuhnya, tidur masing-masing walau seranjang, sarapan jg tetap bukan bini yang nyiapin, tapi mbok Hana. Pembokat tua itu sukur-sukur tau diri, sikapnya biasa banget, kayak gak ada kejadian apa-apa. Andai Dinda tau kejadian itu,kebayang gak sih gimana posesive serta cemburuannya dia, dapat-bisa digorok Aku waktu tidur..hehe..

Sayangnya pikiran waras Aku cuma bersi kukuh kemarin hari, malem ke 4 semenjak mereka pulang, tiba-tiba Aku inget si mbok. Gak dapat tidur sampe tengah malem, desakan emosi Aku gak terkontrol. Gairah Aku semakinik, horny banget, sampe waktu nyentuh tahap vital Aku, perasaan sehingga gak keruan, pengin ml dengan pesuruh pokoknya.

Jadi kebayang bokong besar si mbok, ahhh..kenapa tiba-tiba sehingga pengen banget nempelin kemaluan Aku di tengah-tengah pantatnya. Untung gak lama keinget muka 2 anak Aku, sehingga malu sm diri sendiri serta segera tertidur. Besok-besoknya, dengan cara gak sadar, Aku sehingga suka nyuri kesempetan jelalatan mandangin mbok Hana dari belakang..hehe.. Ckckck..baru nyadar nyatanya dirinya tetap bahenol juga biar tua gitu.

Dua malem selanjutnya beneran deh, Aku tetap kepikiran dia..dorongan libido Aku sehingga parah. Bayangan Aku ngelantur ke kamar di sebelah dapur tempat dirinya tidur, kebayang di balik pintu itu ada perempuan yang siap sedia Aku setubuhin.

“Mbok..mbok..bahkan istri saya aja gak bikin saya senafsu ini..”kata Aku dalem hati.

Minggu pagi, ada agenda arisan kumpulan ibu-ibu wali murid tempat si indra sekolah sore harinya. Mbok Hana jelas orang yang paling sibuk, pas pula dirinya pinter bikin kue serta masak macem-macem menu makanan, dulunya sempat sehingga tkw di Saudi katanya, kerja di hotel.

Pakean dirinya kerja hari itu persis sm dengan seminggu sebelumnya waktu maen gila itu kejadian. Gimana gak pangling serta salah tingkah Aku..hehe.. Semok abis serta kenangannya tetap kuat soalnya.. Ntah kenapa tiba-tiba muncul niat nekat Aku, mungkin sebab udah berapa malem sebelumnya pikiran Aku terganggu gara-gara dia.

Peristiwatnya pas Dinda lagi sibuk teleponan di teras depan, Aku buru-buru ke dapur, pandangan kami dengan cara reflek ketemu..duilee… dirinya lagi sibuk motong-motong kentang di meja dapur. Jantung ini berdebar kenceng waktu Aku ngelangkah mendekat serta ngomong berbisik ngajak ml dengan pesuruh di belakang bahunya.

“Nanti malem yah…pintu kamar jgn dikunci..”

Dia waktu itu ketakutan, noleh jauh ke depan, takut ada bini Aku. Diem sebentar sambil merhatiin muka Aku yang cocok di belakang punggungnya, sebelum Aku pergi berlalu dirinya tetap sempet ngejawab pelan.

BACA JUGA  Cerita Dewasa - Kuperkosa Adik Mantan Pacarku

“Nggih mas…”

Acara arisan kelar jam 9 malem, Aku gak ikut nimbrung, perempuan semua soalnya. Duduk nonton tv di lantai 2 bareng anak-anak, pikiran Aku gelisah, antara pengen ngebatalin niat sm penasaran. Anak2 gak lama pada masuk kamar mereka, sementara bini Aku waktu itu gak tau kenapa kumat sakit giginya.

Habis minum biogesic dirinya langsung masuk kamar, semacam kebiasaan dirinya selagi ini kalo abis minum obat, biasanya tepar sampe pagi, tidur kayak pingsan, gak sadar apa-apa. Peristiwatnya kayak mendukung banget, tapi tetep aja Aku was-was dengan niat Aku. Telah jam 11, Aku tetap ragu mau turun ke bawah untuk ml dengan pembantu, bolak balik merhatiin Dinda tidur, takut tidurnya gak pules.

Aduhh..gila rasanya, sebenernya mudah aja Aku ngebatalin sepihak, serta milih tidur aja. Tapi gimana dengan desakan syahwat Aku yang bikin penasaran, kebayang muka si mbok yang ngeseks gitu ekpresinya bediri nyambut Aku di depan pintu kamarnya..hehe..

Seusai mastiin untuk terbaru kalinya kondisi bini Aku tidur, akhirnya Aku nekat ngelangkah hati-hati ke arah pintu, ngebuka serta nutup daun pintu dengan super hati-hati. Langkah kaki nurunin tangga kayak berlari..hehe..entah sebab takut alias gak sabaran. Ini pertama kalinya Aku niat banget selingkuh, makanya kayak amatiran mental Aku.

Suasana dapur serta lorong tempat pintu kamar si mbok redup banget, cuma pantulan cahaya dari lampu ruang tengah aja yang ngebantu Aku sedikit ngeliat suasana di situ. Sempet kawatir jangan-jangan mbok Hana udah tidur. Tapi lamat-lamat kedengeran suara tv dari dalem kamarnya, pelan-pelan Aku pegang handle pintu, trus di dorong agar kebuka.

U know what? Di dalem sana mbok Hana udah kayak tau aja Aku akan dateng, duduk di segi ranjang, ngadep ke arah pintu. Pakai baju tank top pemberian bini Aku, dengan kain sarung diiket sepinggang. Kebayang gak sih gimana seronoknya si ibuk2 ini, rambut kegerai sampe bahu, belahan dadanya kayak garis lurus panjang ke atas, senyum di bibirnya terlihat binal.

Dada Aku bergemuruh.. Dirinya nyengir ngeliat muka Aku yang tegang, Aku buru-buru nutup serta ngunci pintu. Lampu kamar Aku matiin, sementara tv dibiarin nyala, kamuflase suara lah, takut-takut ada yang nguping..segitu parnonya Aku.

“Jadi mas ? Hehe..”
“Yuk..ke kamar mandi aja.. Buka aja kain sarungnya..” Kata Aku berbisik.
“Loh ..kamar mandi?? Terburu-buru gitu mas…” Protes si mbok.
“Takut istri bangun..di sini suara lebih gak kedengeran dari luar..ayoohh..” Kata Aku gak sabar dari dalem kamar mandi kecil itu.

Mbok Hana akhirnya nurut, begitu dirinya masuk, pintu kamar mandi dari alumunium itu Aku tutup rapet. Ruang kamar mandi itu emang sesek untuk kami berdua di dalemnya. Ukuran 2X1, ada bak mandi mungil serta toilet duduk sebelah-belahhan posisinya. Bimbang jg ngatur posisi kayak apa..

Tapi Aku gak tak sedikit mikir, berdiri beradepan dengan dirinya gini aja udah bikin semangat. Belahan dadanya langsung Aku ciumin bertubi-tubi, mbok Hana mesem-mesem ngeliat kelakuan Aku. Bawahanya cuma ketutupan cd doang, kaos tank top itu kekecilan buat badan bongsor si mbok. Badannya emang cuma dengan tinggi kuping Aku, tapi posturnya lebih besar dari Aku yang kurus.

Sempet terlintas mikir, gila banget, di rumah Aku sendiri, ada bini serta anak-anak Aku di lantai 2, sementara Aku tengah ml dengan pesuruh di bawah sini. Tapi ngeliat badan si mbok telah dalam jangkauan Aku pikiran tadi langsung lenyap, tanpa ragu Aku jamah bokong serta selangkangan dirinya di bawah.

Ahhh..nafsu Aku memuncak banget.. Jari-jari Aku nyusup ke dalem kolornya, ujung telunjuk sama jari manis ngeraba kurang lebihan bibir vagina berikut gundukan bulu-bulu lebat itu. Sementara mulut Aku semakin ngejilat kurang lebihan dadanya. Mbok Hana pasrah aja Aku apa-apain.

Nafas kami sehingga sama-sama berat, udah puas ngeraba, Aku buru-buru nurunin celana singkat Aku sampe selutut. Baru aja ngebuka eh tangan si mbok maen jamah aja penis Aku yang bediri keras di balik cd, tambah panas ni otak. Jemarinya ngeraba antara pangkal batang serta kantong bijinya, matanya sehingga liar noleh ke arah muka Aku.

BACA JUGA  Cerita Dewasa - Cara Memuaskan Istri Di Atas Ranjang

“Panas mas..kedut-kedut gitu..” Kata dirinya pelan.

Aku langsung kalap, badan si mbok Aku puter ke belakang, mepet ke dinding bak di depanya, cdnya langsung Aku tarik turun sampe ke mata kaki, belom puas juga, langsung Aku lepasin paksa,sampe kedengeran suara kain bedah gitu.

Sekarang pantat gede sebakul itu udah nantang di depan mata.. Langsung aja Aku porotin celana dalem Aku sendiri, trus buru-buru Aku tempelin penis Aku ke bongkahan kiri pantatnya. Digesek-gesek berapa kali, semakin tangan kiri si mbok Aku tarik ke belakang, agar jemarinya dapat megang titit Aku yang bediri keras kayak terong muda.

“Walahhh mas.. Gedenyaa..” Bisik si mbok.
“He eh..siap-siap aja bentar lagi nyodok dalem..” Kata Aku gahar.
“Buka kakinya ..”
“Iyah…mass..” Kata dirinya sambil masang dua kakinya lebar, sementara dua lenganya mencengkram pinggiran bak.
“Hohhhh.!..shhhhhhhh..!” Desis Aku pas ngerasain ujung penis Aku nyusup serta nyentuh selangkanganya dari sela-sela bawahan pantatnya.

Anget, basah, kerasa bulu-bulunya di kurang lebihan batang Aku, hhhh…darah muda Aku kayak menggelegak.

“Nungging dikit..” Kata Aku penasaran.
“Iyah..nih mass..”

Begitu dirinya nungging langsung Aku arahin masuk tuh kepalanya dibantu dua jari Aku, begitu nemu sasaran, kaki-kaki Aku kayak gemeter pas neken masuk.

“Ahhssssss.!..ohhhhhh..mmmmm..” Bisik Aku ke kupingnya.

Penis Aku langsung berhasil masuk, dalem gitu, sampe mentok ke pangkalnya.

“Iiih..massss..sesekkk…” Desis si mbok.
“Hhhhh…enakk bangett mbook..” Bisik Aku dengan suara serak..

Intinya detik itu kami sama-sama kayak disengat listips, gemeteran, dada kayak mau meledak sm sensasinya. Lupa sm beda umur kami yang jauh banget, ahh..kalo udah urusan seks sih, anak kecil aja dapat ngebuntingin ibuk-ibuk kayak yang sempat Aku baca di internet.

“Cplak!..cplak!..cplak!..” Penis Aku langsung gerilya keluar masuk.

Ruangan kecil gitu bikin bunyi gesekan kelamin kami sehingga rame, was-was juga takut kedengeran, tapi suara tv di luar cukuplah nyembunyiin kejadian di sini. Ini yang udah Aku pengenin dari berapa hari lalu, ahhh..terbukti janda tua ini menarik sedapnya, penis Aku kayak dipilin-pilin dibelakang pantatnya. Lagian mbok Hana juga ikut-ikutan syahwat, semangat banget maju mundurin pantatnya, rintihanya juga seru.

“Masss..iihh..truss sodok mas…hhhhh..” Mulut dirinya ngeracau, kepalanya sampe nunduk gitu, urat lehernya jegeng.

Sementara Aku di belakang semakin ngehajar dengan buas, pinggulnya Aku cengkrem kuat, kaki Aku kadang sampe jinjit segala agar lebih cepet bergerak serta nusuk sedalem-dalemnya. Seks terburu-buru, dengan rasa was-was gitu malah lebih bernilai.

Sebentar aja kami udah sama-sama kesetanan, ngelambung, serta bener-bener dahaga dengan kenikmatan. Aku malah sampe nyium bibirnya berapa kali dari belakang, mbok Hana ngebales ciuman panas Aku. Badan kami berdua udah banjir keringet.

“Mbok..mbokkkk…mau keluarrr …hohhhh..” Desah Aku panik kurang lebih 5 menit permainan.

Dan bener aja..begitu ngehajar sekuat-kuatnya bokong si mbok, pertahanan Aku jebol.

“Ceplakkk ! ..”
“Ahhhhh..aduuhh…duuuhh…mboook..” Jerit Aku tertahan sambil ngegigit bibir.
“Srettt…sreetttt…sreerttt..”Mani Aku berebutan keluar, kerasa tak sedikit banget, badan Aku sampe terbungkuk-bungkuk nahan geli.
“Aihhh ! ..” Pekik si mbok kaget ngerasain semprotan Aku di dalem.
“Hhhhh..mbok jg pengen nih mas..uhhh..” Kata dirinya sambil geyal geyolin bokongnya, kayak orang kebelet pipis.
“Maaasss..tekennn trusss..” Seru dirinya yang tetap konsen pengen lanjut.

Dengan sisa-sisa tenaga, Aku ngedorong selangkangan Aku serapet mungkin, badan dirinya gak lama bergetar hebat. Diawalin dengan rintihan panjang mbok Hana tiba-tiba mematung, badannya kaku banget. Pantatnya muter sekali, kayak mengigil gitu..

“Masss…uhhhh…aduuhhh….huhuhuu…” Dirinya sampe nangis gitu, kepalanya ngelendot di atas bak mandi, kerasa ada yang basah ngalir dipangkal penis Aku yang nyumbet bibir vaginanya..
“Uhhhh…masss…enak tenan maas..hhh..” Kata dirinya seusai kesadaranya perlahan pulih.

Begitu penis Aku ditarik, sisa-sisa maninya ngucur turun pelan dari sela-sela bawah pantatnya,nyusurin daleman paha si mbok. Puas banget dapat ml dengan pembantu. Kejadian ml dengan pesuruh pas malem itu persis semacam keinginan Aku, batin sehingga lega banget..

Tertatih-tatih Aku menapak tangga ke atas, begitu baring di ranjang, di samping bini Aku, .. seusai ml dengan pembantu, seketika itu jg langsung pulas tertidur.

author
No Response

Leave a reply "Cerita Seks Pembantu Montok"